Picture Source : Google

Rata-rata sebuah situs web didesain ulang setiap dua sampai tiga tahun. Cara kerjanya biasanya melalui pemberitahuan bahwa persaingan mereka memiliki situs baru, merasa terancam dan mencari agar situs “diperbarui.” Hal yang dipercaya adalah melalui siklus membangun kembali situs web secara rutin. Pemilik bisnis biasanya berakhir dengan pengeluaran cukup banyak dengan sedikit dampak pada ranah online.

Kisaran biaya untuk desain ulang situs web cukup banyak sekitar ratusan hingga 3000-an dolar jika Anda berencana melakukannya sendiri. Jika Anda menyewa agen luar atau freelancer, Anda dapat menghabiskan sekitar 4000 hingga 40000 dolar tergantung pada ukuran situs Anda. Jika Anda melakukannya rutin beberapa tahun sekali maka ada biaya tambahan. Situs yang up to date memang terlihat keren, tapi apakah memberikan hasil?

Situs web Anda adalah basis rumah untuk semua aktivitas pemasaran inbound dan digital Anda. Bagi banyak bisnis, web menjadi tempat pertama pelanggan atau prospek yang berinteraksi dengan pebisnis. Mengubah desain rutin hanya karena alasan dilihat pelanggan bukan pilihan yang tepat. Sejumlah situs besar yang melakukan perombakan desain untuk terlihat trendi banyak terjadi. Berikut tiga kegagalan yang ditemukan memposting dengan baik versi Kissmetrics.

1. Pada tahun 2010 situs bookmark sosial Digg.com meluncurkan desain ulang situs web yang menyebabkan hilangnya 26% traffic web.

2. Dalam upaya untuk meniru Gmail, Yahoo mendesain ulang platform emailnya bukan sekali, tapi dua kali dalam waktu kurang dari satu tahun. Update  khususnya pada Oktober 2013, lalu memberikan kegemparan publik besar-besaran dan menghasilkan petisi online di Change.org lebih dari 40.000 tanda tangan untuk mengembalikan desain lama.

3. CNN meluncurkan sebuah perancangan ulang situs web yang sejak itu telah mendapat banyak kontroversi dan vitriol. Menurut CNN, update situs berfokus terutama pada peningkatan kebangkitan media sosial dan pembaca mobile. Namun, pembaruan telah memicu kemarahan untuk beberapa orang karena waktu muat yang lambat dan navigasi desktop yang tidak dirancang dengan baik.

Ketiga perusahaan ini menemukan cara yang sulit untuk mengejar tren situs web sehingga menjadi berbahaya. Inilah sebabnya mengapa kita begitu bersikeras mempromosikan desain yang didorong oleh pertumbuhan. Growth-Driven Design (GDD) adalah cara yang sama sekali berbeda untuk merancang dan mengelola pengalaman situs web Anda. Alih-alih mengejar “hal keren berikutnya”, GDD membantu Anda menjaga fokus situs Anda pada hal yang paling penting yaitu pengguna Anda.

Growth-Driven Design dibangun di atas proses tangkas SCRUM dan menyusun berbagai konsep menjadi metodologi perancangan web yang komprehensif dan sangat efektif. Dalam artikel yang sama di atas, Kissmetric berbicara tentang kekuatan desain evolusioner melawan desain revolusioner. Ide desain evolusioner mereka sangat mirip dengan GDD. Menurut artikel tersebut, Evolutionary Redesign (ER) adalah seni dan sains menggunakan pengujian A/ B strategis untuk memastikan pembaruan desain Anda menghasilkan peningkatan konversi dan pendapatan. GDD dan ER terlihat menghadirkan satu hal, sebuah situs web yang terus berkembang seputar kebutuhan pengguna akhir. Hal ini mendorong lebih banyak keterlibatan dan konversi yang mengarah ke ROI aktual.

Temukan Masalah dari Mendesain Ulang Situs Web Tradisional

Ada beberapa masalah dengan cara tradisional dalam melakukan redesain situs web. Bukan sebuah masalah saat pendesain lebih mengejar tren hanya untuk sekadar mencari solusi dari kebingungan daripada memikirkan langkah yang benar-benar sukses. Berikut enam masalah utama mengenai perencanaan ulang situs web tradisional.

  1. Sulit Menentukan Apa yang Sebenarnya Bekerja

Bila Anda terlalu banyak berubah, hal itu justru tidak menentukan perubahan spesifik yang terjadi dalam kenaikan atau penurunan konversi dan pendapatan. Bahkan jika Anda berhasil meningkatkan konversi untuk halaman yang diperbarui, pendekatan ini tidak memberi ruang untuk mengeksplorasi apakah tingkat keberhasilan dapat meningkat banyak. Saat Anda menguji elemen halaman individual, Anda memiliki kemampuan untuk mendorong tingkat konversi lebih tinggi lagi.

  1. Desain Tidak Bisa Bekerja Sendiri

Desain ulang situs web bukanlah hal magic bagi semua untuk model bisnis yang cacat atau penjualan yang menurun. Ketika waktu tidak bisa menunggu, banyak orang berpikir mendesain ulang akan memecahkan masalah mereka tapi justru hanya angan-angan. Kebanyakan desainer tidak memiliki banyak pengalaman dalam desain UX. Banyak perancang situs web terobsesi dengan elemen lebih kecil yang biasanya tidak menimbulkan dampak yang besar. Sementara teks dan warna menjadi penting tanpa pengujian, Anda tidak benar-benar mengetahui apa yang pengguna Anda sukai.

  1. Desain Ulang Situs Web Tradisional akan Mengabaikan Analisis Anda

Merancang artistik tidak memungkinkan pengumpulan dan analisis data Anda. Jika Anda memiliki jenis analisis yang disiapkan di situs Anda, informasi itu penting dan harus memengaruhi desain Anda. Dengan menggunakan data Anda, Anda dapat membantu Anda memahami dengan lebih baik tentang KPI yang ingin Anda ukur. Perbaiki dan bangunlah di sekitar situs Anda.

  1. Overhauls Situs Tradisional Terlalu Panjang

Desain ulang utama bisa memakan waktu berbulan-bulan. Dengan kecepatan internet yang mudah berubah dan diperbarui, maka akan berdampak saat situs keren baru Anda muncul mungkin tidak lagi trendi.

  1. Desain berdasar komisi menjadi hal berbahaya

Desain bersifat subjektif, dan pendapat tentang apa yang benar atau salah akan bervariasi tergantung pada siapa Anda bertanya. Semua orang akan memberikan pendapat jika Anda bertanya. Tapi pendapat pengguna Anda paling penting. Anda perlu membiarkan analisis dan pengujian A/ B mendorong semua keputusan desain.

  1. Desain Ulang Situs Web Tradisional Bisa Menghambat Tingkatan SEO Anda.

Salah satu dampak negatif terbesar dari desain ulang adalah kehilangan otoritas domain dan peringkat SEO. Hal ini menyebabkan penurunan traffic dan pendapatan. Bahkan redesain yang dijalankan dengan hati-hati bisa mengakibatkan SEO mengambil nosedive. Beberapa situs beralih ke perancangan ulang, mengubah string URL dan mengubah konten serta elemen di halaman sehingga kehilangan sebagian besar visibilitas pencarian yang diperoleh dengan susah payah.

Manfaat Desain Berbasis Pertumbuhan

Ada sejumlah manfaat untuk menggunakan metodologi perancangan  yang didorong pertumbuhan saat membangun atau mendesain ulang situs web Anda. Berikut adalah tiga manfaat teratas untuk menggunakan GDD.

  1. Minimized Risk

Manfaat pertama dari GDD adalah mengurangi risiko yang terkait dengan desain web tradisional. Dengan mengambil pendekatan sistematis untuk mempersingkat waktu peluncuran dengan berfokus pada dampak nyata dan pembelajaran serta perbaikan terus-menerus. Maka, dapat meminimalkan risiko yang terkait dengan proses tradisional.

  1. Continuous Improvement

Dengan GDD, dapat terus meneliti, menguji dan belajar tentang pengunjung untuk menginformasikan perbaikan situs web yang sedang berjalan. Dengan perbaikan terus-menerus, Anda dapat mencapai kinerja maksimal situs web.

  1. Pemasaran dan Penjualan yang Lebih Berpusat

Desain berbasis pertumbuhan terintegrasi dengan semua upaya pemasaran & penjualan Anda. Wawasan yang terungkap tentang pengunjung Anda membantu menginformasikan dan memperbaiki strategi pemasaran & penjualan dan taktik (dan sebaliknya).

Meskipun ada banyak kekurangan dengan pendekatan tradisional terhadap desain situs web, kebanyakan agensi dan freelancer masih menggunakan metode ini. Jelas mengambil pendekatan seperti GDD menciptakan keuntungan dan momen jauh lebih baik bagi bisnis dan penggunanya. Alasan terbesar orang yang tidak menggunakan GDD adalah kesulitan untuk meluangkan waktu mengarungi data dan melakukan pengujian pengguna pada elemen yang berbeda. Hal ini menjadi bermanfaat untuk melihat semua perubahan yang dilakukan sekaligus tapi berapakah biayanya?

Seperti mengambil pendekatan interaktif dan tangkas untuk merancang ulang situs web cenderung menghadirkan produk yang lebih baik untuk semua orang. Tentu, Anda mungkin tidak mendapatkan desain baru yang mewah, namun sebaliknya situs Anda akan terus berkembang untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan. Mengikuti apa yang “masuk” atau “trendi” adalah langkah yang berbahaya. GDD membantu Anda berfokus pada metrik yang akan memberikan nilai nyata bagi pengguna akhir dan bisnis Anda. Jangan menunggu untuk tidak bergerak dalam bisnis Anda, cari tahu selengkapnya di sini!